Minggu, 30 Desember 2007

DIIT UNTUK ANAK AUTISME


DIIT PADA ANAK AUTISME
A. AUTISME
Autisme adalah gangguan keterlambatan perkembangan
kemampuan Komunikasi,bicara,emosi,kepandaian,prilaku
dan keterampilan motorik
yang berdampak luas pada anak.Autisme dapat terjadi diseluruh dunia
tidak memandang latar belakang ras,etnik,agama dan sosial ekonomi.
Di Amerika autisme terjadi kira-kira 1-2 anak setiap sseribu anak dan 80 % adalah anak laki-laki.salah satui therapi untuk meringankan kondisi autisme pada anak adalah pengaturan gizi dan makanan.

GEJALA
Terlambat berbicara sering mengulang kata-kata ( echolia )
Kesulitan komunikasi dengan orang lain
- tidak ada kontak mata
- tidak ada respon bila dipanggil namanya
- apatis terhadap orang lain
- menghindari kontak fisik

Berprilaku aneh
- stimulasi diri sendiri misalnya berputar,bergoyang dan bertepuk tangan sendiri.
- tertawa dan marah tanpa sebab yang jelas
- mengulang permainan yang aneh dalam waktu tertentu
- melakukan sesuatu yang sama secara rutin dan terus menerus
- prilaku agresiv misalny memukulkan kepala
Perubahan sensory
- hipersensitif atau hiposensitif pada pancaindra
- kurang respon terhadap rasa sakit.

Perbedaan anak autisme dengan anak normal
Terdapat 3 jenis perbedaan prilaku
 Komunikasi
Pada anak autis
- menghindari kontak mata
- seperti tuli
- mulai mengembangkan bahasa kemudian berhenti bicara.
Pada anak normal
- memperhatikan wajah ibunya
- mudah terangsang suara
- menambah kata-kata
 Hubungan sosial
Pada anak autis
- bersikap tidak menyadari orang lain
datang dan pergi
- menyakiti orang lain tanpa provokasi
Pada anak normal
- menangis bila ditinggalkan
- tersenyum bila melihat wajah yang di kenal

 Eksplorasi lingkungan
Pada anak autis
- tetap terpaku pada satu kegiatan
- melakukan aktifitas aneh seperti bergoyang- goyang,menjilati mainan,menyakiti diri sendiri seperti mencongkel mata
Pada anak normal
- berpindah aktifitas
- menggunakan tubuh untuk mencapai tujuan
- mencari kesenangan

MENDIAGNOSA AUTISME
Kriteria yang digunakan setelah memperoleh informasi melalui interview dan pengamatan adalah sebagai berikut :
 Hubungan sosial yang jelek
 Keterampilan komunikasi terbelakang
 Perhatian,prilaku dan aktivitas yang berulang-ulang

MEMBERIKAN THERAPI
Intervensi biologis merupakan alternatif pilihan therapi pada anak autisme.
Gambaran umum mengenai intervensi therapi tersebut berhubungan dengan isue-isue berikut :
 metabolisme opioid/dopamine
 peradangan saluran cerna
 kaitan antara vaksinasi dengan autisme
 pathogen:jamur,bakteri dan virus
 gangguan gizi
 alergi dan intoleransi makanan
 keracunan logam berat:mercuri,timbal,arsenik.

CARA MENGATUR MAKANAN PADA ANAK AUTISME
Makanan seimbang
Makanan sumber karbohidrat yang tidak mengandung glutein seperti:beras,singkong,ubi,talas,jagung,tepung beras,tapioka,maizena,bihun dan soun.
Makanan sumber protein yang tidak mengandung kasein:daging,telur,kerang,tahu,tempe dan kacang-kacangan
Minyak yang sejenisnya
Cukup mengkonsumsi serat khususnya berasal dari buah-buahan dan sayuran.
Menghindari makanan yang mengandung glutein seperti:terigu,havermouth,roti,mie,kue-kue,makaroni,spageti,cake dan biskuit
Menghindari makanan sumber kasein sperti:susu,ice cream,keju,mentega dan yogurt
Memilih makanan yang tidak menggunakan food additive
Hindari makanan yang mengandung phenol sperti:tomat,jeruk,pisang,anggur merah,apel,cocoa dan susu.
Pemberian suplement,vitamin dan mineral seperti:vit B,vit C,zink dan magnesium.
Berikan makanan yang lengkap dan bervariasi.
Memperbanyak makan sayuran dan buah-buahan.

3 komentar:

Anonim mengatakan...

kalau anak autisme susah nak makan. macamana? nak dipaksa-paksa?

Rumah Autis mengatakan...

Rumah Autis YCKK adalah LSM nirlaba yang mengkhidmadkan diri dalam perjuangan membantu terapi bagi anak-anak autis dhuafa. Alangkah mulianya program kemanusiaan ini bila mendapat dukungan berupa spirit dan donasi dari orang-orang yang memiliki empati dan kepedulian terhadap sesama. Kunjungi kami di Rumah Autis YCKK

lenny mengatakan...

kadan susah makan karena si anak bosen thd situasi, alihkan fokus sambil main mungkin bisa mmbantu si anak lebih mudah makan. :)